Google+ Followers

Monday, March 10, 2014

BAB 5 : BAYANGAN GURAUAN





I
RHAN mengetuk pintu bilik Irish setelah disuruh oleh Izzul untuk memanggil kakaknya itu. Dalam hati tertanya-tanya mengapa alongnya ke sini pagi-pagi Sabtu begini. Biasanya Sabtu petang atau malam baru lelaki itu pulang bersama keluarganya. Itu pun jika ada kelapangan.

“Ya Irhan, ada apa?” 

            “Along panggil akak.”

         “Hmm? Along? Eh! Kenapa pulak along datang pagi-pagi ni?” Irish sedikit terkejut. Jam di dinding dikerling sekilas. Waktu baru menjangkau pukul 8.00 pagi ketika ini.

            “Tak tahulah. Adalah tu hal penting dia datang nak jumpa akak.”

            Irish termenung seketika memikirkan hal apa yang begitu penting hingga membuatkan Izzul datang ke mari dalam waktu sebegini.

         “Hey! Termenung pulak dia. Cepatlah! Along dah tunggu tu!” Irhan menepuk kedua belah tangannya di hadapan muka Irish bila melihatkan tiada reaksi dari kakaknya itu.

            “Yelah, yelah. Kalau ya pun janganlah terkejutkan orang macam tu.”

            “Habis, dok termenung kat situ buat apa? Orang dah tunggu dia dari tadi.”

            Irish mengikuti langkah Irhan menuju ke daput. Kelihatan Izzul sedang bersembang dengan kedua orang tua mereka sambil menjamah sarapan pagi. Adik bongsunya, Irfan yang menuntut di UiTM Melaka tiada di rumah ketika ini disebabkan semester baru telah bermula.  

        “Along, dari mana? Dah lama sampai?” tanya Irish sambil menyalami lelaki itu lalu melabuhkan duduk di kerusi antara Izzul dan Irhan.

            “Baru je tadi. Dari rumah terus ke sini.”

            “Oh! Irhan kata along datang nak jumpa Irish. Ada apa, ya?”

            “Kata dah start cari kerja. Dah ada yang bagi jawapan?”

            “Adalah jugak. Tapi kebanyakan offer bahagian sales and marketing. Tak berminatlah.”

       “Hmm.... kesianlah company-company tu long kalau Kak Irish yang jadi marketing officer diorang! Bukan tak tahu kakak ni macam mana. Nak buka mulut dengan orang yang baru dia kenal pun susah, ni nak promote kat orang yang dia tak kenal? Memang tak jalanlah jawabnya!” tingkah Irhan membuatkan ketawa yang lain berderaian.

            “Tak apalah. Mungkin belum rezeki Irish.” Encik Izzuddin bersuara memujuk anaknya.

            “Yang tu bukan rezeki Irish. Tapi yang ini Insyaallah rezeki Irish mungkin,” ujar Izzul sambil menghulur sampul surat berwarna putih kepada Irish.

            “Surat apa ni, long?”

          “Kan along ada cakap nak tolong surveykan kerja untuk Irish. Lepas Irish bagi resume kat along hari tu teruslah along tanyakan kat kawan-kawan dengan client-client kalau ada vacancies kat company diorang. Lupalah tu!”

            Seraya dia menoleh pada Izzul sambil tersenyum. “Sorry! Lupa langsung!”

         “Memang pun!” Izzul menumbuk lembut pipi Irish. “Ni syarikat terawal yang bagi jawapan. Yang terawal jugak bagi surat suruh datang interview. Hari ni dengan esok along tak ada. Nak balik JB sebab sepupu Kak Long kahwin. Next week pulak along kena outstation empat hari, Khamis sampai Ahad. Ni yang along datang pagi-pagi nak bagi surat ni sebab interview ni hari Isnin minggu depannya. Takut tak sempat pulak nanti.”

            “Syarikat mana ni, long?” tanya Irish yang masih meneliti surat tersebut.

        “Syarikat keluarga kawan along masa kat U dulu. Kebetulan memang company along client tetap dia. So, sambil menyelam minum airlah!”

            “Kat mana tu, long? Jauh ke?”

            “Kat PJ jugak, umi. Umi tak payah risaulah. Along ada dekat-dekat situ je.”

            “Habis Irish nak pergi interview tu dengan siapa? Tahu ke tempatnya?”

            “Tak apa. Nanti hari Isnin tu along minta cuti, umi. Bolehlah along tolong hantarkan.” Izzul terlebih dahulu menjawab bagi pihak Irish. “Okaylah, along gerak dulu. Takut lambat nanti sampai kampung Fiya. Ha Rish, jangan lupa prepare mana yang patut sebelum interview nanti. Ni je yang along dapat tolong. Selebihnya kenalah usaha sendiri. Buatlah solat hajat sekali,” nasihat Izzul pada Irish sambil menyalami semua ahli keluarganya sebelum bergerak pulang.

           “Insyaallah. Terima kasih, long.”

          “Tak ada apalah. Bukan untuk orang lain pun. Untuk adik along jugak.” Izzul mengusap kepala Irish sebelum memeluk bahu gadis itu. Tidak tahu mengapa sejak kejadian dulu, rasa sayang dan tanggungjawab pada Irish serasa bertambah baginya. Bukan pada adiknya yang lain dia tidak ambil berat. Iman dan Irma sudah pun berkahwin dan bersuami manakala dua adik lelakinya sudah semakin dewasa. Mungkin kerana Irish perempuan dan tiada tempat mengadu selain ahli keluarga. Lebih-lebih lagi adiknya itu seorang yang pendiam.

      “Along minta diri dulu. Assalamualaikum!” laung Izzul dari dalam keretanya sambil melambaikan tangan dan terus bergerak keluar dari halaman rumah kedua orang tuanya itu.


JAM di pergelangan tangan ditatap sekali lagi. Hampir ke pukul 2.30 petang. Sudah setengah jam dia duduk menunggu di bangku tepi tasik ini. Namun bayang Athirah masih tidak kelihatan. Malam tadi gadis itu menelefon mengajaknya keluar petang ini memandangkan sudah lama tidak berjumpa. Kali terakhir adalah sewaktu mereka keluar selepas tamat peperiksaan tempoh hari.


“Hai, Ira ni. Janji pukul 2.00. Ni dah 2.30 batang hidung pun tak nampak lagi. Takkan tertinggal kad matrik lagi kut!” Irish mengomel sendirian.

“Irish!”

Gadis itu menoleh bila seseorang menepuk bahunya dari belakang. “Ira! Kau kalau tak kejutkan aku dari belakang, tak boleh ke? Dahlah lambat!”

Sorry, sorry! Aku terlewat bangun tadi. Sorry!”

            “Hmm. Ingatkan terlupa ada date hari ni.”

         “Ishh, mana boleh lupa! Aku tidur lambat malam tadi. Eh, bukan malam! Lepas solat Subuh baru aku tidur. Tu yang terlewat sedar. Bangun-bangun dah pukul 1.30 petang. Apalagi! Macam lipas kudunglah jawapnya!”

            “Kau buat apa sampai lepas Subuh baru tidur? Ingatkan time belajar dulu je stay up.”
           “Aku buat surat dengan resumelah. Cari kerja. Kan aku baru balik dari kampung Jumaat lepas. Sambil-sambil tu chattinglah. Manalah tahu kut tersangkut sorang dua...,”

“.... yang boleh buat calon. Kan?” belum sempat Athirah menghabiskan ayatnya, Irish sudah terlebih dulu menyambung. Athirah hanya tersengih di hadapan rakannya itu. 

So dah dapat belum?” soal Irish.

“Dapat? Dapat apa?”

“Calon suamilah.”

“Adalah dalam dua tiga orang.”

“Hmm? Biar betul! Takkan sampai dua tiga orang kut?!”

“Tak apalah. Kalau yang sorang dah jadi steady boyfriend, yang lain boleh buat spare part. Kalau tak okay, tukar yang lain. Kan senang!” seloroh Athirah.

            “Kan? Lepas tu, kalau diorang dapat tau, then kejar kau, macam mana?”

            “Apa lagi? Main kejar-kejarlah!”

        Serentak itu ketawa Athirah pecah. Seronok benar nampaknya gadis itu dengan jenakanya. Namun tidak sedikit pun mencuit hati Irish.

            “Alaa... relaxlah, Rish. Nanti ada lebih, bolehlah aku past kat kau.”

            “Hmm... tak payahlah. Simpan jelah buat spare part kau.”   

            “Apa salahnya? Kau pun bukannya ada boyfriend dari dulu. Kan?”

Irish hanya terdiam. Perlu ke dia menjawab? Hatinya bagaikan meronta-ronta ingin membalas kata-kata itu. Namun akal warasnya menghalang dari berbuat demikian. Dia tidak menyalahkan Athirah walaupun hakikatnya dia agak sedikit terasa. Sepanjang belajar, memang dia tidak pernah bercerita kisah peribadi pada kawan-kawan. Baginya bila berada di  universiti, hal yang berkaitan adalah tentang pelajaran sahaja. Hal peribadi tiada kaitan lansung.

            “Dahlah. Tak nak cerita pasal tu. So, kau dah dapat panggilan interview belum?”

            Athirah mengeluh perlahan. Faham benar dia yang Irish pasti akan menukar topik jika hal berkaitan lelaki diutarakan. “Belum lagi.”

            “Tak apalah. Mungkin belum ada rezeki kau.”

            “Kau?” soal Athirah.

            “Dah.”

            “Serius?? Bila?”

            “Lagi seminggu.”

“Ya ke? Kat mana? Company apa?” bertalu-talu soalan Athirah pada Irish. Begitu teruja dia bila mengetahui rakannya itu sudah mendapat panggilan temuduga. Sedangkan dia baru sahaja ingin mencari.

        “Kat PJ. Ni pun along aku yang tolong recommendkan. Company keluarga kawannya. Kira client dia jugaklah.”

            “Wah! Bolehlah kau ngorat kawan abang kau tu!”

            “Tak ada maknanya. Entah-entah dah kahwin.”

            “Alaa... kalau abang dah kawin, adik mesti ada!”

            “Dah! Tak payah! Ingat aku macam kau, dua puluh empat jam asyik fikir pasal lelaki je.”

            “Jangan. Masin mulut aku ni nanti, baru kau tahu!” Athirah masih tidak mahu mengalah.

          “Tak payah nak beranganlah, Cik Athirah. Daripada melayan kau, lebih baik aku jalan-jalan kat tepi tasik tu. Cari makanan ke. Lagi bagus. Dahlah datang lambat. Dia yang ajak dating, dia yang lambat!” Irish sudah bangun dari bangku duduknya.

“Yelah, yelah. Aku yang salah! Okay, aku diam!”

Athirah turut bangun dan terus memaut bahu Irish sambil menunjukkan isyarat mengunci mulut, membuatkan ketawa Irish terburai jua akhirnya. Memang begitulah gelagat mereka apabila berjumpa. Ada sahaja yang dibahaskan. Selalunya Athirahlah yang kuat menyakat Irish. Dan apabila Irish mula marah atau merajuk, pasti gadis itu akan memujuk dengan lawak jenakanya.